0

Curhat Day2

Hari ini saya agak-agak stress *okey, agak lebay sih*. Tadi pagi denger tetangga lagi marah-marah sama suami nya. Beragam kata bermunculan, mulai dari aing-sia sampe berbagai kata makian yang males rasanya saya tuliskan.

Tadi siang, saya dikunjungi sama saudara yang membawa anak kecil. Bocah itu nggak bandel-bandel amat sih. Hanya anak kecil yang penuh rasa ingin tahu, sampe-sampe ngoprek segala macam benda yang mungkin terlihat menarik di mata dia. Masalah bagi saya adalah ketika sang ibu mulai marah-marah dan bentak-bentak sang anak. Kuping saya yang sensitif ini pun harus mendengar caci maki lagi.

Fyuh.

Rasanya sedih aja, membayangkan seorang suami, dalam usia sepuh, dimaki-maki oleh istrinya sendiri. Atau anak kecil yang bingung, ketika diinstruksikan untuk diam oleh sang ibu, hal yang hampir mustahil untuk anak seaktif itu. Akhirnya memang diam sih, setelah dibentak dan dimaki.

Dan saya, merasa lemah aja gitu. Okelah bapak tetangga mungkin sudah cukup dewasa untuk membela diri. Tapi anak sekecil itu? Trus aku kudu piye, huhuhu. Mau ngingetin gak berani, secara umur ibunya jauuh diatas umur saya. Tapi disisi lain gak tega. Huhu…

To be continued…

#odopfo99days #day2

0

Bacalah!

Hari ini hari pertama tantangan One Day One Post for 99 Day, dan… saya hampir kehabisan ide mau nulis apa. Terakhir kali saya merasa agak-agak sering mengisi blog adalah tahun 2013, deadline saya kuliah di kampus. Salah satu alasan mengapa di tahun itu saya agak lebih produktif adalah karena saya galau. Dan, ya, galau is power, terutama saat kita bicara tentang tulisan yang berbau curhat, renungan atau bahkan puisi. Entah kenapa ya, nampaknya kesedihan seringkali lebih dahsyat saat tertuang dalam tulisan, dibanding emosi lainnya. Coba cek lagi lagu-lagu favorit sepanjang masa, lagu sedih nan melankolis pasti mendominasi daftarnya.

Nah, sekarang saya sudah menikah. Tingkat galau saya berada pada level biasa-biasa saja, apalagi jika dibandingkan sama jomblo-jomblo ababil itu. Mana mungkin sempat galau, jika mau galau sebentar saja tuan muda saya yang baru berusia sebulan itu sudah meraung memanggil-manggil.

Lalu, kalau sudah tidak galau, apalagi yang bisa menjadi bahan tulisan? Pernah salah seorang teman saya bertanya, Mi, kok sekarang bisa nulis kayak gitu (maksudnya sih jika dibandingkan jaman ababil semasa SMA). Waktu itu saya menjawab, membaca. Disaat saya kebingungan mau menulis apa, saya teringat kata-kata saya sendiri. Jika mau menulis, membaca!

Membaca tentu bisa apa saja. Entah membaca gejala-gejala alam, atau juga membaca tulisan-tulisan yang beredar dimana-dimana. Jadi masih bingung nulis apa? Ayo, membaca dulu…🙂

#odopfor99days #day1

0

Printilan Impian Rumah Pras & Ami

Harga rumah dan tanah makiiiin mahal aja! Di Bandung nih, rata-rata aja KPR rumah baru di banderol dengan harga 600jutaan dengan luas tanah yang gak nyampe 100m. Okelah kita coba hitung-hitungan ya. Dengan harga segitu, berarti kamu harus nyiapin DP sekitar 80 juta, dengan cicilan kurang lebih yah, 8.5 jutaan lah kalo dicicil selama 10 tahun. Ada juga sih rumah yang dibanderol dengan 270an juta, tapi biasanya jauh kemana-mana. Mau itung-itungan lagi? Yah, sedianlah DP ama administrasi sekitar 60 juta, trus cicilan 3.6 jutaan per bulan buat KPR 10 tahun. Iu pake itungan kasar ama sederhana aja sih…
Nah. Berarti range harga yang harus disediain setiap tahunnya berkisar antara 40-100 juta per tahun!
Banyak yah! :p

Belum lagi, harus nabung buat DPnya dulu, secara kami bisa dianggap late starter, dan nikah tanpa, ya, tanpa modal, selain nekat tentu aja, hehe, berarti masih butuh waktu buat nabung DP.

Namun, sekarang kan lagi trend tuh kampanye-kampanye atau tausiyah yang nganjurin kita untuk hidup tanpa riba lah, hidup sesuai kemampuan dan tanpa ngutang lah, hal ini semakin membuat kami males juga untuk punya rumah pake KPR.

Rencana jangka pendek nya sih, sewa rumah terus selama di Bandung, dan lalu kemudian pindah ke Kuningan setelah 10 tahunan lah, dan bikin rumah disana. Pertimbangannya, kami, atau dia, gak pengen terus-terusan jadi karyawan. Banting tulang di kota besar, pergi pagi-pagi banget lalu pulang malem banget, rasanya… gimana gitu! Dan kami sepakat bahwa kami pengen punya lingkungan buat tumbuh anak-anak yang menyenangkan, udara seger dan halaman luas! Deket gunung pula! Makanya, kami juga menyepakati bahwa tahun-tahun awal pernikahan harus diisi sama mengejar tabungan skill, bukan tabungan materi. Entah itu ilmu di bidang engineering yang memungkinkan kami buat freelance, atau juga ilmu peternakan dan pertanian yang juga jadi impian kami kalo nanti pindah ke Kuningan.
Lagipun. Kalo dilihat-lihat itung-itungan tadi, untuk sewa rumah kecil, dengan 1-2 anak balita di Bandung, 10-20 juta aja udah bisa dapet rumah yang nyaman, dan relatif ada di tengah kota. Bandingin deh sama 100 juta yang harus dirogoh buat nyicil rumah tiap tahun, yang dapetnya bakal sekitaran Bandung Timur dll… Okelah, kalo nyicil rumah emang kita bakal dapet rumahnya sih, bisa buat investasi dan lain-lain, tapi kalo liat uang yang kita keluarin buat bunganya itu lhoh, pedihhhhh, biarpun katanya harga properti naik terus ya. Tapi kami rasa, margin yang bisa kami tabung buat bikin rumah di kampuang bakal cukup buat bikin rumah yang lebih legaa, hehe. Ini sih memang tergantung kebutuhan dan pertimbangan personal sih.

Note: Buat kami tengah kota itu daerah Bandung Utara khususnya Dago dan sekitarnya. Belum mupon soalnya dari Kampus Gajah dan Mesjid Salman, hehe.

Tapi biarpun dikata belum akan mikirin cara beli rumah dalam waktu dekat. Yah. Tetep aja sih kepikiran. Apalagi barusan ada yang nawarin tanah dengan harga murah bingits. Sebenernya, yang paling gak enak dari rumah ngontrak itu, gak bisa seenaknya kita custom, dan kita bangun dengan desain sendiri. Ituuu!

Ya sudah, daripada galau dan bimbang. Mending ngesave-save dulu lah, fitur-fitur rumah impian dan printilannya. Terlepas dari bagaimana cara dan dimana itu rumah bakal dibangun…

1. Ada halaman dan tamannya.
2. Ada kolam ikannya.
3. Ada saung bambu, dan ayunan.
4. Ada tempat ngelepas sepatu kayak di Jepang.
5. Model rumah minimalis aja, gak perlu yang luas-luas biar gampang ngurusnya.
6. Dapur simple yang nyatu sama ruang keluarga.
7. Rumah-rumah lucu kayak di Bosscha.
8. Halaman belakang luas dan ketutup buat maenan dan guling-guling tanpa repot pake kerudung.
9. Ruang kerja/perpustakaan nuansa kayu di lantai dua yang ngadep le taman.
10. Rumah dilengkapi sama IPAL rumahan! Penting. Dan sistem pembuangan sampah yang memudahkan buat ngerubah sampah organik jadi kompos.

0

Kasur, sumur, dapur dan surga yang tak dirindukan itu…

Bismillahirrohmanirrohim

Sudah lama saya pengen nulis ini. Tapi takut, takut salah hehe… Kepikiran untuk nulis saat denger Thorieq, anak Mbak Leyla, bilang ke ibunya kalo dia pengen kawin. Haha, baru 4 taun lho dia. Saat itu Mbak Leyla cuman jawab, kalo Thorieq mau kawin, harus sekolah dulu. Belajar dulu kawin itu kek apa.

Ah, bijitulah. Segala sesuatu musti ada ilmunya. Sampai sekarang, saya juga masih merasa harus banyak belajar, dengan praktek di lapangan tentu saja, hehehehe.

Apa yang saya tulis, bukan ilmu, bukan fatwa, anggap saja opini pribadi yang tidak bisa jadi rujukan. Sekedar sharing karena saya merasa tercerahkan akhir-akhir ini. Uhuk-uhuk.

So, beberapa tahun lalu, ada beberapa hal yang sedikit mengganggu saya tentang posisi perempuan dalam pernikahan.

Satu, mengenai hadits menolak ajakan suami.
“Apabila seorang suami mengajak istrinya untuk berkumpul hendaknya wanita itu mendatanginya sekalipun dia berada di dapur.” (HR. Tirmidzi: 4/387; dinilai shahih oleh Al-Albani dalam Shahih At-Targhib: 2/199). Nah lho, padahal kalo istrinya udah cape seharian di dapur gimana? Udah cape nyuci? Belum lagi katanya bakalan dikutuk malaikat ampe pagi. Kan kejaaaaammmmm.

Dua, mengenai poligami.
Selama ini saya gak mau banyak komen tentang poligami apalagi menghujat, menghina pelakunya karena bagi saya setiap ada yang komen jelek tentang poligami, itu terasa seperti menghujat Rasul. Tapi sebenernya saya belum sepenuhnya paham (atau menerima *cemlagidipoligamiaja, wkwkw).

Lalu lalu lalu lalu, sampailah saya pada sebuah artikel yang ditulis oleh Ust Ahmad Sarwat. Tentang tugas-tugas istri dalam rumah tangga. Saya cukup kaget ketika membaca bahwa 4 mahzab utama sepakat bahwa akad nikah hanya mengatur kewajiban istri di kasur. Gak termasuk urusan sumur dan dapur. Karena itu semua urusan suami. Ketika ngobrol sama beberapa temen cowok yang santri, mereka pada mengiyakan juga. Nah lhoh. Selama ini gue kemana aja, hahaha. *berasatelatbanget*

Tapi kan… istri wajib nurut sama suami. Kalo suami mem-babu-kan istri di rumahnya berarti istri harus pasrah dong. Nah, di artikel itu juga disebutkan kalo saat suami pulang dan bawain bahan makanan buat istrinya dan meminta istrinya buat masak lalu istrinya gak mau, suami gak boleh maksa dan harus nyediain makanan jadi buat istrinya. Plus, harus nyedian pembantu kalo misalnya istrinya butuh. Tebelin tuh kata-kata gak boleh maksa, karena menurut saya disitu itu poinnya.

Nah, yang lucu ternyata gak semua temen-temen cewe setuju sama hal ini. Juga temen-temen cowo. “Lah terus istrinya ngapain, tidur doang di rumah?” “Yah, mau enaknya aja dong” Hihi, pas banget sama yang diceritain sama Ust Ahmad Sarwat saat beliau membawakan materi ini sebagai isi ceramah. Banyak diprotes ibu-ibu! Hehe.

Buat saya, artikel ini jadi jawaban dua pertanyaan yang bikin galau diatas. Kenapa istri dikutuk malaikat sampe pagi… Karena itu satu-satunya tugasnya. Masa dikasih tugas satu aja gak dikerjain😛. Meski suaminya minta 4 kali sehari, meski istrinya udah capek mandi😛.

Artikel ini juga melengkapi pemahaman saya tentang poligami, yang terkesan enak banget buat cowok. Ternyata poligami itu berat bingits ya buat cowok kalo dilihat dari kewajiban-kewajibannya. Heuheu. Jauh dari bayangan saya selama ini kalo cowok yang poligami itu enak banget karena dia ada empat cewek yang ngurusin, padahal nyatanya dia yang harus ngurusin empat cewek itu.

Saya ngerasa cukup beruntung baca artikel ini pas masa-masa proses sama suami. Saya tunjukkin artikel ini depan mukanya, karena saya ngerasa kita perlu banget sepaham soal ini. Meskipun awalnya jidatnya terlipat-lipat, tapi setelah diskusi enggak lama dia cukup setuju.

So. Urusan dapur dan sumur bukan kewajiban kalian wahai para istri! Haha.

Tapi, kalo ada orang sholeh bilang kalo shalat tahajud itu gak wajib, meskipun itu 100% bener, besar kemungkinan orang sholeh tersebut tetep shalat tahajud kan yaa.

So, jangan nge-judge dulu kalo para istri yang ngeshare ini pemalas yak! *meskipunpadakasussayamemangiyahahahaha*

Apalagi nge-judge bahwa yang ngeshare lagi provokasi para istri supaya gak turun ke dapur dan sumur! Enggak… sama sekali bukan itu poinnya! Menurut saya poin paling penting dari tahu kewajiban masing-masing itu adalah saling pengertian dan saling menghargai! That’s it that’s all…

Saya sendiri masak hampir dua kali sehari dan hampir tiap hari, karena sayang suami *blushing* Sebaliknya, suami saya juga gak segan cuciin baju-baju kami.

Jadi, saat suami gak punya duit buat bayar pembantu minta para istri buat masak dan beresin rumah (yang kadang bisa seharian itu), dan istrinya mau, hargai itu, itu! Maklumi kalo malem dia bermalas-malasan karena emang capek! Makanya saya bete banget ngedenger suami yang curhat kalo di rumah istrinya kucel cuman pake daster doang. Yakali kalo mau istrinya cantik jangan disuruh banting tulang nyuci baju! Kucelnya dia karena cinta lho! Maklumi kalo tugas dia sebagai penyejuk pandangan buat suaminya agak terganggu gegara tugas-tugas tambahan yang ngehabisin waktu istri seharian. Okelah ada banyak juga perempuan-perempuan yang luwes banget ngurus rumah tangga dan tetap tampil cantik seharian, tapi manusia ada kadarnya dong ya… Pesen saya kalo nemu istri kayak gini, *yangsebenernyakalodiIndonesiabanyakbingits* sayangin dia kayak Habibie sayang ama Ainun! Beneran deh! Apalagi kalo plus-plus ikut bantuin cari duit juga, subhanallah…

Ini poinnya. Gak maksa, dan saling pengertian. Dan saya rasa ini berlaku juga buat istri. Kewajiban suami itu cuman menuhin kebutuhan pokok lho. Semampu dia. Inget itu. Jadi kalo loe nemuin suami yang bersedia banting tulang buat bisa ngajakin loe liburan, mudik setaun sekali, beliin gadget baru, lipstik 500rebu beserta gaya hidup lainnya yang gak ada habisnya itu, hargainnn. Jangan loe manyun terus lupa kalo sehari-hari makan, rumah, dan lain-lainnya dia yang nanggung. Karena saya pernah baca hadits yang nyebutin kalo istri itu paling sering lupa ama jasa-jasa suaminya.

Ah, nulis ini semanget banget, sekaligus capek, sekaligus ngerasa sok tahu, haha. Mudah-mudahan kita senantiasa diberi petunjuk, jadi istri yang diridhoi suami, jadi suami yang mengayomi istri, punya keluarga yang mendamaikan hati… aamiin.

0

Ami & Pras Wishlist

Berhubung pada bertanya-tanya mau di kadoin apa ntar… Nih wishlistnya, silahkan d pilih berdasarkan kemudahan2 mencari dan membelinya. Bersiap-siaplah membaca item yg mungkin kalian gak tau itu apa *sokbangetgue*, haha sori becanda.

 

-Sepasang mug super besar

-Piring, mangkok, piring saji keramik

-Tupperware

Kompor gas dan tabung

-Sprei dan bed cover

-Tea set

-Salad spinner!!! sebagai pencinta sayur mentah nan seger pengen banget punya ini, cuman gak tau belinya dimana yg bisa offline

https://www.tokopedia.com/sarosh/salad-spinner-serba-guna-pengaduk-sayuran-penggiling-daging-penghancur-es

https://www.bukalapak.com/p/household/dapur/2rh3r-jual-salad-spinner-pengering-sayuran

https://www.blibli.com/restomart-wash-and-dry-salad-spinner-92564.html

-Ketel bunyi

-Termos

Pepper mill, alat buat ngehalusin rempah sekalian tabur d makanan
https://www.bukalapak.com/p/rumah-tangga/dapur/2tpcc-jual-stainless-steel-electric-kitchen-tool-spice-sauce-salt-pepper-mill-grinder?from=produksejenis

https://www.bukalapak.com/p/rumah-tangga/dapur/1qgg9-jual-penabur-merica-classic-pepper-mill-6?from=produktidakdijual

-Lulur dan masker tradisional —> macem rempah2 jawa gitu

Alat numbuk —> kayak yg d rujak bebek atau lumpang yang kayak begini begini

http://www.olx.co.id/iklan/alat-masak-85898490.html#pn_aea951d5ff9620b59981d3615077141f atau

http://www.olx.co.id/iklan/lumpang-lesung-tumbuk-jamu-kuningan-83798515.html#pn_39e8401794fb127bb1260417ef8cc0a2

Avocado oil

Rice cooker slow cooker kecil, yang sejenis begini

http://www.olx.co.id/iklan/slow-cooker-yili-84210475.html#pn_041c9389095fba1b89c398296aeb5e18

Phillip handblender/Phillips blender kaca

Lingerie gaun jg gak papa hahaha😛

Panci kaca

-Setrika phillips klasik

Tempat nyimpen makanan kaca

Ceramic pan

Panci kukusan, yang tempat air nya jauh lebih panjang dari tempat ngukusnya dan terdiri dari dua panci (bukan yg panci + saringan)

Alat masak dari tanah liat atau besi

Konjac sponge

Penyedot komedo! yang bentuknya kayak pulpen hahaha. tapi gak tau sih beginian ngefek atau enggak

http://www.olx.co.id/iklan/penyedot-komedo-cleaner-spot-80301640.html#pn_f972c5e669990d8fe4a2639bc680db45

 

PS.

Sebenernya kalo ada yang mau ngasih kado di luar ini juga gak papa, kami akan menerima dengan senang hati. Pada akhirnya kado terbaik adalah doa dan restu setulus hati, ehm🙂

0

doubt your limit

When you doubt about something, doubt your limit, ujar Don Ward. Kata-kata ini sempat saya jadikan mantra sewaktu mengikuti pendidikan dasar militer di mahawarman. Sekarang saya memaknai kalimat itu untuk sesuatu yang berbeda.

Well, di dunia ini gak ada yang sempurna, kesempurnaan hanya milik Dia, dan Beliau berbaik hati mencontohkannya dalam sebentuk surga. But, we ain’t live in the heaven. Nyatanya saya hidup di dunia, jauh dari kata sempurna. Jauh dari apa-apa yang digembor-gemborkan ada di surga sana. Dan, saya, mau sampai jungkir balik pun gak akan bisa ngerubah dunia ini jadi sempurna, atau mendekati itu. Gak akan.

Saya bisa masuk ke sebuah kantrok bobrok yang katanya akan memperbaiki sistem di dalamnya. Tapi gak ada yang bisa jamin. Akhirnya saya hanya harus bertanya pada diri saya sendiri. Sanggupkah bila suatu saat nanti keadaan akan terus seperti ini? Jika tidak, lebih baik mundur sekarang juga. Mungkin begitu adanya mengapa dunia saya tidak sesempurna surga, Untuk menguji, saya memilih bersyukur dan bukan kufurs. Bersyukur dalam ketidaksempurnaan ini, meragukan batasan-batasan yang sudah saya set