Cuek Jalan di Trotoar, Siapa Berani?

Pernah lihat video ibu-ibu ngusir bikers dari trotoar? Keren banget!

Sebagai pejalan kaki paling setia, terutama di akhir bulan, kemarin saya jalan dari kampus sampai Simpang Dago. Sebelum persimpangan, eaa… mulai deh kelihatan motor-motor yang menjajah trotoar.

Karena keingetan ama video ibu-ibu, dan juga kuliah Metoda Pengendalian Lalu-lintas tentang hak-hak pejalan kaki, mulai deh kepikiran buat mempertahankan hak :D.

Ceritanya, saya mau halangin jalan motor yang naik ke trotoar. Pura-pura ga tahu aja. Yang di motor, sabar juga, gak klakson, atau ngapain gitu. Mungkin nyadar kali ya, kalo the trotoar is mine! Tapi lama-lama, saya yang kasihan aja, ya udah kasih jalan ): deh (dasar gak kuat iman).  Kan kali aja dia lagi kepepet, tiba-tiba maknya sakit atau kenapa gitu… #alasan

Oke, buat abang-abang dan nona-nona yang berani mempertahankan hak pejalan kaki di trotoar, lanjutgan! Anda didukung oleh UU no 22 Tahun 2009 Tentang Lalu-lintas dan Angkutan Jalan. Disitu ada beberapa pasal mengenai hak-hak dan kewajiban pejalan kaki, bukan cuman pas di trotoar aja, diantara cuplikannya:

Pasal 93, Manajemen dan Rekayasa Lalu Lintas dilakukan dengan pemberian prioritas keselamatan dan kenyamanan Pejalan Kaki;

Pasal 106, Setiap orang yang mengemudikan Kendaraan Bermotor di Jalan wajib mengutamakan keselamatan Pejalan Kaki dan pesepeda.

Pasal 116, Pengemudi harus memperlambat kendaraannya jika melihat dan mengetahui ada Pejalan Kaki yang akan menyeberang.

Gak ada hak, tanpa memenuhi kewajiban. Jadi malu #blushing, sebagai pejalan kaki yang suka jalan dan nyebrang di sembarang tempat.

Pasal 132

(1) Pejalan Kaki wajib:

a. menggunakan bagian Jalan yang diperuntukkan bagi Pejalan Kaki atau Jalan yang paling tepi; atau

b. menyeberang di tempat yang telah ditentukan.

(2) Dalam hal tidak terdapat tempat penyeberangan yang ditentukan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf b,

Pejalan Kaki wajib memperhatikan Keselamatan dan Kelancaran Lalu Lintas

3) Pejalan Kaki penyandang cacat harus mengenakan tanda khusus yang jelas dan mudah dikenali Pengguna Jalan

lain.

 

HHmmm..,

Saya, suka banget jalan kaki lho (:

Tiap hari ke kampus, jalan kaki, kalo gak telat, kalo gak males, kalo gak ada uang.

Waktu tahun pertama kuliah, tiap jumat, habis UTS, saya ama temen jalan kaki dari Plesiran ke BIP.

Kalo lagi galau, saya jalan malem-malem ke BIP.

Kalo lagi iseng, saya jalan kaki bareng temen ke Lembang.

Dulu, saya pernah dipaksa jalan kaki, dari Cikole sampai Patimban. Sampe kakinya lecet, pulang-pulang bengkak semua ):, but that was fun (:

 

Kalo ngomongin jalan kaki, seneng, seneng banget, apalagi kalo malam. Di sepanjang jalan Dago, ngelihat lampu-lampu, lampu mobil, lampu toko-toko, eh… tapi kok trotoarnya gak ada lampunya ya? Hehe.

 

Tapi, sebenernya jalan kaki cukup mengerikan juga sih.

 

Keamanan, keselamatan, kenyamanan, kesehatan. Terjamin? Tidak.

 

Aman:

Gak ditabrak Xenia. Bisa jalan malam-malam dengan tenang. Gak perlu lewat jalan yang remang-remang. Gak dijambret, kemarin temen saya di jambret di Cisitu ):

Nyaman:

Gak kepanasan. Rindang. Sejuk. Gak kecipratan kalo lagi hujan (halooo, jalan berlubang, yang rugi bukan pengendara doang lho). Gak kebanjiran kalo lagi hujan. Terang, berlampu.

Sehat:

Aman dari polusi. Aman dari kanker kulit akibat paparan matahari berlebihan.

 

Dan 3 poin diatas itu, belum bisa sepenuhnya saya rasakan. Padahal, jalan kaki itu, menyenangkan. Itu yang bikin saya galau. Masalah jalan kaki di trotoar, bukan cuman tentang hak-hak kita yang dirampas sepeda motor. Bukan, tapi lebih banyak dan lebih krusial dari itu. Jadi…  siapa (masih) berani cuek jalan di trotoar?

 

Advertisements

2 thoughts on “Cuek Jalan di Trotoar, Siapa Berani?

  1. Saya salah satu orang yang suka kesel sama pengendara motor kalo udah naek ke trotoar. Tapi yang parah waktu saya ke jakarta, mereka malah klaksonin saya berulang-ulang. Seakan-akan saya ngalangin jalan mereka. Akhir nya saya minggir dan saya teriakin mereka deh 😐 Nyebelin asli.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s