Arjuno-Welirang, Perjalanan yang Lebih Baik dari Dompet dan Seisinya :D

Copyright foto-foto: Saya, Thufayl, Reza, Cemlon, Bayu, Prayitno

Keywords: kecopetan, ngegembel di malang, diusir dari masjid, kena badai di lembah, dan….

Selasa, 23 April’13

Galau pengen nanjak, ketemu pacar. Lihat post ajakan Arjuno-Welirang. Cek jadwal uas. Asyik bisa nyempil antara dua uas.  Udah gak peduli lagi nanjak ama orang-orang yang gak dikenal, anggap aja blind date haha. Soalnya saya percaya sama pendaki. Orang jahat bukan tipe-tipe orang yang rela mau susah payah nanjak berjam-jam. Pasti aman Senyum dengan mulut terbuka, dan yang penting ketemu pacarrrr.

Rabu, 8 Mei’13

Pulang survey, merenung dan memutuskan mengikhlaskan gak ikut ke Arjuno. Banyak yang belum beres, dan pikiran masih stress. Iseng buka tiket.com, dan lho kok tiket ke Malang udah pada mau abis? Langsung booking dan 30 menit kemudian beresin pembayaran tiket. Aduuh sumpah, gak ngerti lagi hahaha.

Jumat, 10 Mei’13

Left Bandung brokenhearted. Gak enak banget perasaan. I was trying to make him proud, but I was too unresponsible to make it happen (editan terbaru: I DID make HIM PROUD, well, gak tahu pasti sih, tapi harusnya cukup iya… astaga rupanya kepedean si gue udah defisit drastis nih kayaknya).

Sehabis ngajar di Quantum, langsung ngacir ke stasiun buat tuker tiket. Nyampe sore, langsung beresin kamar dan packing. Ntah apa yang ada di otak, cuman bawa 1 stel baju ganti, dan gak bawa jaket. Puih. Nyicil tugas UAS bentar, dan ngacir jam 7 ke simpang Dago buat naek angkot ke Kiara Condong. Kereta capcus jam 20.30, dan nyaris ajaa ketinggalan. Another lessons, yang pastinya tetep gak bikin kapok. Hahaha, cih.

Dapet kursi paling ujung di kereta Kahuripan. Bete deh. Ternyata emang harus milih kursi ya bukan cuman asal beli hehe. Sepanjang jalan gak bisa nikmatin pemandangan. Gelap semua. Padahal keknya dulu pas naik kereta ekonomi zaman jahiliyah malah bisa lihat pemandangan karena kacanya bolong wkwkwk.

Sabtu, 11 Mei’13

Kereta nyampe jam 9an di Kediri. Sempat tanya-tanya ke Front Office tentang kereta ke Malang. Muahaaaaalll. Termurah, yang ekonomi, 45 apa 65 rebuan gitu. Cih, mending naik bis, 17 rebu. Nih kebetulan tetiba ada bapak baik hati nawarin nganter. Serem juga sih di awal. Tapi berhubung sifat saya yang polos dan selalu berprasangka baik (cih) saya terima tawaran itu. Lagian, salah satu alasan saya berani pergi ke Malang sendirian, dan nanjak bersama orang-orang yang gak saya kenal adalah saya percaya kalo orang Indonesia itu baik Senyum. Bapaknya beneran nganterin sampai tempat nunggu bus, dan bahkan menunggu hingga bus nya datang. Anaknya bapak kuliah di Unpad, angkatan 2011. Hmmm, insyaallah pak, ntar anak bapak juga banyak yang bantu Senyum.

Akhirnya saya naik bus Puspasari ke Landungsari. Gak ada yang spesial sih dijalan, kecuali tentang dompet yang hilang yang baiknya ga usah saya ceritakan. Ketahuan aja ntar bego dan sembrono nya heuheu.

Yap dompet hilang. Dan ntah kenapa saya juga gak kepikiran buat misah-misahin duit. Jadi saya terdampar di negeri antah berantah, tanpa, ya, tanpa uang. Tuh dompet udah sempet saya cari lagi ke bus. Tapi gak nemu, dan malah seolah bikin semua penghuni stasiun tahu kalo saya ilang dompet. Tetiba aja ada bapak (ntah kernet atau calo) ngasih uang 20 rebu buat ongkos. Trus ada ibu-ibu juga yang kesian dan ngasih 20 rebu juga. Iihhh malu deh, udah saya tolak-tolak sih, tapi orangnya maksa dan saya juga butuh hehe. (Kalo kata si eL lu ngapain di stasiun bisa dapet duit? Nangis guling-guling? Coba diem beberapa lama bakal balik modal dah. Haha) Dan setelah diingat-ingat I haven’t thank them properly. Yah, pasti diganti sama Allah dengan berlipat ganda. Aamiin.

Saya telpon eL buat ngabarin kalo kecopetan karena gak ngerti lagi telpon siapa. eL kasih beberapa nomer yang semuanya pada gak angkat. Well, untung prinsip hidup saya selamanya adalah jangan terlalu ngarep sama orang. Andelin diri sendiri, selalu. Ini pelajaran lagi nih, sebenernya things will be better kalo saya udah nyiapin no hp temen-temen di Malang/Surabaya. Temen-temen yang dari kapan taun udah saya janjiin kalo suatu hari nanti saya bakal ngunjungin mereka. Kakak-kakak besarrrrrr.

Orang-orang di stasiun pada nanyain ke Malang mau ke siapa. Saya bilang aja ke temen. Kalo saya bilang gak tahu pak, bu, wew, makin heboh aja ntar, dan ngerepotin banyak orang. Dan malu juga sih kalo ketahuan boneknya hehe. Akhirnya mutusin buat ke alun-alun, karena disana saya pikir pasti ada masjid yang bisa buat tidur, heuheu.

Mas angkot gak mau di bayar, baik beutttt, dan akhirnya saya sampai di alun-alun. Langsung cari makan dengan uang iba, dan alhamdulillah di jawa emang murah-murah. Sisa uang saya beliiin air dan mie dan telur buat muncak. Hello, gue udah nyampe disini trus gak jadi muncak, NO WAY!

Nemu masjid Agung, langsung ngacir buat mandi. Wew, udah sore ternyata, hehe. Kata ibu penjaga, saya bisa nginap, tapi nanti ngasih sedekah secukupnya, pas nya saya cerita kalo saya habis kena copet, ibunya bilang gak boleh nginep di masjid. Haduhh. Gak ngerti lagi.

Optimis bisa nginep, saya nongkrong di masjid ampe malam. Masjid nya enak sih, tapi kalo menurut saya, tetep kalah telak dari masjid Salman ITB… Jauh lebih mentereng iya, but no comparison buat fitur terpenting nya.

Dan ternyata malamnya saya tetep diusir oleh bapak penjaga. Saya nangis malem itu, akhirnya. Buat saya dompet kecopetan, okelah. Saya kehilangan dompet dan hape ribuan kali. Okelah saya terdampar di negeri orang tanpa uang, tanpa orang yang saya kenal. Tapi diusir dari masjid adalah kisah tersedih di hari sabtu. Dari masjid. Yang orang ngedanainnya dengan berjualbeli sama Allah. Yang kencrengnya mungkin terisi juga barang serebu-dua rebu oleh gembel dan orang gak punya. What the hell banget orang bikin masjid mewah-mewah buat apa sih. Udah dari dulu saya sentimen ama masjid mewah. Masjid mewah yang pintunya dikunci, dan gak pernah jadi rumah buat orang-orang yang butuhin.

Zaman dulu, zaman nabi, masjid itu sederhana aja, tapi jadi rumah buat orang-orang shuffah. Orang-orang gak punya rumah. Dulu masjid begitu terbuka. Gak perlu takut kotor. Bahkan sampe ada orang baduy yang kencing di pojokkan masjid. Nabi gak marah, gak lantas kapok trus ngunci masjid biar tetep suci. Puih. Patah hati gue malem itu.

Dan saya menangis di pintu masjid, sampe ditanya ama seorang bapak yang kayaknya masih termasuk pengelola masjid juga. Dan saya cerita sambil nangis. Ampe dilihatin beberapa orang. #shame #shame #shame. Aduh, kayaknya orang terdekat aja gak pernah lihat saya nangisnya ampe begitu. Bapaknya sebenernya agak baik, cuman udah males aja urusan sama sesuatu berhubungan ama yang namanya Masjid Agung Malang. Bapaknya ngasih tahu buat cari Masjid Ahmad Yani, dan nawarin buat nganter, tapi saya udah pengen jalan sendiri aja.

Di sepanjang jalan, kakak dan bapak telpon. Kakak dan Bapak udah tahu kalo saya kecopetan. Dan saya gak bisa boong trus bilang kalo saya di Malang. Tapi masih maksain buat boong kalo waktu itu saya udah mendarat di rumah teman dengan selamat. Didn’t want to make him worry. Gak mungkin lah bilang, kalo adik dan anak cewek satu-satunya ini lagi ngegembel di Malang hehe. Kakak udah curiga sih kalo saya lagi nangis, tapi hp nya langsung saya matiin heuheu (plakkkk).

Muter-muter agak nyasar dikit, akhirnya nyampe di Masjid Ahmad Yani. Udah dikunci juga. Tadinya mau loncat pagar, tapi lihat ada bapak-bapak lagi nyapu. Saya minta izin masuk, dan diizinin begitu bilang kalo saya mau shalat (padahal udah haha). Gak boong kok, Shalat shubuh pak, besok pagi hehe. Saya tidur samping jam yang bunyinya teng… teng…. kayak di film horror. Spooky sih tapi udah ngantuk ya tidur aja. Besok paginya ada bapak yang ngabarin, kalo saya dicariin bapak-bapak tadi malam. Hmm, mungkin bapak yang kemaren mau anter, dia pasti rada khawatir. Udah saya sms sih kalo saya mendarat dengan selamat. Hmmm, maaf ya pak, semoga amal baik bapak dibalas sama Allah juga.

Minggu, 12 Mei’13

Males mandi. Mata agak gimana gitu karena nangis tadi malem. Tapi bodo ah, orang kalo baru kenal gak bakal ngeh, hehe.
Saya langsung cari angkot ke Terminal Landungsari, buat menuju Batu. Tuh kan tahu gitu nginep nya di Batu. Nyampe di Batu, ketemu saya salah satu anggota tim, mas Toefl hehe. Hati udah bahagia banget, horeeee akhirnya gue nanjak. Mesem-mesem lihatin Arjuno melambai di kejauhan. Pacaaaar aku rindu, sebentar lagi aku datang… heuheu.

Berlanjut gabung ada Iwak Cemlon aseli Batu (epik banget ya namanya hehe), Erryck arema ama Pray dari Jombang. Dan saya roaming. Javanese kabeh. 

Mas, mas, kulo mboten saget boso Jawi, so, please, please, speak in Bahasa…

Yah, kalo ada yang ngerti saya ikut ketawa, kalo gak ngerti pura-pura ketawa, heuheu. Harapan baru datang ketika ada anggota tim datang, Bayu dari Padang, yes! Akhirnya… langsung pupus seketika karena kakak Bayu rupanya wong Sragen, Senyum sedih, jawa dan bisa ngomong jawa heu. Eh, tapi rupanya kakak nya alumni sipil juga, transport juga, pake buku pak Ofyar juga, hehe, Curcol TA deh hahaha.

Rombongan eL belum muncul. Jam janjian udah kelewat padahal. Ditelpon ama Erryck udah nyampe mana, dan jawabnya “Pasti dateng kok”. Ini sih bukan jawaban, parah, parah, parah…Ngakak aja deh.

Selang dua jam-an kalo gak salah rombongan gathering kaskusnya. Ada Adit dari Palembang, Fakhri anak Kalimantan, Ipank Jakarte, dan eL dari Lampung. Udah ngarep gak bakal roaming lagi, eh patah hati deh begitu tahu semuanya sekarang tinggal di Jawa kecuali Adit. Tapi lumayanlah, pas perjalanan menuju Cangar gak seroaming di Batu.

Setibanya di Cangar, eh anggota tim bermunculan (masih ada aja ya?). Ada Asep dan Anton, dari Bandung. Hurrrrrrraaaaaaaaaaay! Ngekos nya di DU pula…. Saudaraku (mata berkaca-kaca kayak di kartun candy-candy) pelukkk! Manggilnya udah bukan settingan mas lagi, tapi aa hahahaha (ternyata mereka anak 2009 dong, cie tingkat 4 haha). Trus ada tambahan dua orang lagi yang waktu itu belum saya tahu namanya.

Jam 2 akhirnya, kita jalan Senyum. Pacaaaaarku….

Mas Jum, mas yang di basecamp Cangar ngasih estimasi kalo perjalanan ke Arjuno makan waktu 10 jam sehingga gak mungkin nyampe hari itu. 10 jam, ukurannya Mas Jum, ukuran saya kali 1,5 deh, jadi 15 jam, heuheu.

Kita berdoa bareng, dan saya memulai langkah pertama dengan hati yang begitu gembira. Gembira bangeeeeeet. Perjalanan pertama berupa ladang-ladang, dan akhirnya kita sampai di mata air terakhir. Seger bangets. Disini titik terakhir Mas Jum nganterin kita. Disini saya kenalan ama 2 ekor anggota tim yang dateng belakangan. Reza ama Adly, belakangan saya tahu ternyata mereka anak Itenas. Hurrraaaaayy Bandung again. Aslinya sih yang satu Cina, ups Bukittinggi deng, dan satu lagi dari Pontianak. Belakangan saya tahu juga mereka anak 2007 juga belum wisudaaaa (belakangan baru ngeh ternyata Adly udah lulus lama #gakjadimerasasenasib)…. Pelukkkkkk lagi hahaha.

Jadi total ada 14, saya paling cantik, dan menurut saya itu tak terbantahkan. Sayang anggota rombongan yang lain menolak mengakui keberadaan seorang lady di rombongan, dan berpendapat nih yang nanjak cowok semua. Haha, but thats better for me.

Jam 5 kita nyampe di tempat yang saya gak tahu namanya apa. Pastinya disitu bisa bikin tenda, cukup buat kita buka 6 tenda kapasitas 2-4 orang. Sebenernya saya masih pengen lanjut, meskipun nanjak malam karena kita baru jalan 3 jam. Badan kerasa enteng juga buat jalan hari itu ntah kenapa. Berdasarkan pengalaman, nanjak lebih dari satu hari, besoknya saya biasanya super lenjehhhh (terbukti besok-besok saya jalannya woles beut keteteran). Tapi rombongan Bandung nganjurin buat bikin tenda disitu aja, soalnya ada kemungkinan di depan gak ada tempat buat buka tenda, karena vegetasinya rapat-rapat. Wokeh, ikut aja sih. Dan hujan pun turun, sehingga itu emang jadi keputusan oke buat gak ngelanjut jalan.

Setelah hujan reda, asyik deh bikin api unggun. Inget kejadian baday papandayan dan naik gunung pertama kali bareng senior. Seneng, lihat api, ngobrol, ketemu orang baru (udah muak ama embel-embel apapun bernuansa Ganesha, hehe), lihat bintang, ngemil, ketawa-ketawa. Apalah saya dapet panggilan baru Fatin, disuruh-suruh nyanyi pula, gak ngerti lagi deh, Ipank nih kayaknya gara-garanya. Dasyar bocyaaaahh.

Trus saya iseng aja nyoba ngerokok, sehisap-dua hisap. Udah lama penasaran, gara-gara senior yang biasanya gak ngerokok, saya lihat kalo di gunung ngerokok juga. Kirain ngerokok di gunung ada sensasi apalah. Yah, kagak ada enak-enaknya ngerokok, pahit doang, gak ada sensasi batuk-batuk juga, biasa.

Di nanjak kali ini, hampir semuanya ngerokok, biasanya kalo ama temen, jarang banget yang ngerokok. Ada yang sepanjang jalan ngerokok terus, ada yang tiap istirahat ngerokok. Untung mungkin karena di udara kebuka, saya gak pake batuk-batuk. Jadi inget, kalo di daratan ngelihat Roffi ngerokok pasti saya rebut, trus lempar ke tempat sampah. Kalo disini gak berani lah, ntar saya malah yang dilempar, hehe.

Sebelum jam 10 saya melipir tidur. Nah, ini nih, mulai bingung kan mau tidur dimana. Baru sekali ini nanjak bareng total stranger, cewek sendiri pula. Karena gak ada yang kenal, refleks kali nempel nya ama ketua rombongan, eL, jadi setenda bareng dia ama Bayu. Sumpah di tenda agak basah jadi dingin banget. Tidur agak gak nyenyak mungkin karena belum terlalu cape dan terus super iri ngelihat Bayu dan eL yang mesra di pojokkan kanan. Wew coba ada anggota tim cewek, udah saya peluk mesra juga biar anget. Haha.

arjuno 002

 

Senin, 13 Mei’13

Perjanjian kemaren, kita bakal mulai jalan jam 7. Ngaret? Ya iyalah pasti. Rombongan kepecah jadi dua, yang masih mau santai, ama yang udah pengen jalan. Saya ikut ke pak ketua aja deh jalan duluan. Jalan jam 8, nembus semak, hutan pinus, dan wow nemuin sumber air panas dua biji di jalan. Kabut. Kabut. Kabut dimana-mana. Dingin brow. Sesuai prediksi, saya melenjeh. Doping susu udah abis heu. My biggest problem, sama kayak pas waktu diksar. Ngantuk, mulai nyerang… ngantuk banget. Perjalanan makin dingin. Akhirnya kita sampai di lembah antara Kembar 1 dan Kembar 2 jam 11an. Hujan.

arjuno 004

See? Kabuterimon

Dingin banget parahh. Baju udah basah. Cowok-cowok mulai diriin tenda, dan saya cuman berdiri tanpa inisiatif bantuin. Cuman bengong. Semua masuk di satu tenda. Sekitar sejam kemudian, sisa rombongan  nyampe. Seneng deh, akhirnya jadi full team lagi.

Tapi si dingin belum berlalu, saya galau, mau tidur aja, tapi gak bisa soalnya basah dimana-mana. Saya galau, sedih beud. Masa dua hari jalan cuman bisa nyampe 6 jam perjalanan. Masa saya gagal lagi muncak, Udah lebih setahun nih gak ketemu pacar. Galau. Galau luar biasa. Dingin, juga luar biasa.  Dinginnya gak hoax. Setelah ngemil saya nyoba tidur lagi dan tetep gak berhasil.

Well, akhirnya saya mutusin buat bangkit dan bernyanyi. Iya, nyanyi, kesian bener deh ama temen setenda haha. Pokoknya saya gak mau diem dan kedinginan. Dingin itu sugesti. Akhirnya saya nyanyi-nyanyi gak jelas, sambil foto-foto yang lebih gak jelas lagi. It worked! Senyum. Dingin gak usah diikutin, galau gak usah diikutin. After a storm is a golden sky Senyum. Yup, agak sore hujan berhenti, tapi dinginnya tetep setengah mati. Mau ngelanjut jalan juga gak mungkin. Akhirnya dipeloporin ama Cemlon, kita nanjak maen sore-sore ke Kembar 2. Wow, baru nyampe Kembar 2 aja pemandangan nya udah luar biasa. Kita bisa lihat gunung-gunung di jawa, bahkan laut Pasuruan ama lumpur Lapindo juga. Gak tahan lama-lama di atas, saya turun, idih dingin beut disana. Masih untung nih dipinjemin jaket ama bung Reza. Tapi tetep aja dinginnya gak nipu. Abis turun saya ngungsi dulu ke tenda Adly, anget gak basah haha. Tapi tetep gak bisa tidur.

Malemnya cowok-cowok berhasil bikin api. Sumpah ini kehangatan pertama yang saya rasain hari itu hahaha. Enak banget ngadem deket api unggun. Ngobrol-ngobrol lagi ampe malem, makan kuaci. Nah ini nih, pas mau tidur bingung lagi. Tenda yang saya tempatin kemarin udah pada tidur semua. Full. Akhirnya setenda lagi ama eL di tenda yang lebih kecil, tapi diiisi 4. Seperti biasa saya di pojokkan biar aman. Ternyata di pojok dingin bangeeeeeeeeet. Angin di luar gede banget ampe api yang udah dimatiin nyala sendiri. Untungnya masih bangun jadi bisa ngasih tahu eL buat matiin api.

Selasa, 14 Mei’13

Semaleman itu gak bisa tidur sama sekali. Gak biasanya begadang gini di hutan. Mungkin jalan baru 3 jam an. Jadi gak ada kompensasi cape yang bisa nganter ke alam mimpi. Sesekali terdengar bunyi aneh tiap kali ada angin (haha, sebenernya itu bunyi daun doang sih, kebanyakan baca cerita mistis Arjuno-Welirang sih). Telinga agak menunggu-nunggu bunyi gamelan, tapi alhamdulillah gak ada apa-apa kok hehe. Akhirnya sampai jam 4 pagi saya belum bisa tidur. Orang-orang mulai bangun karena emang rencana nya kita mau summit attack Arjuno jam segini. Ngaret lagi sih haha. Baru jalan jam 5 pagi. Seperti kemaren, kepecah lagi jadi dua rombongan. Ada yang tetep tinggal di tenda. Gini nih, sebenernya saya paling suka naik tuh cuman 3-6 orang, akrab dan intens. Terakhir kali naik rombongan belasan orang waktu ke Gede. Dampaknya kalo yang banyakan, di jalan aja udah misah-misah kececer jadi beberapa rombongan. Kalo saya suka nya bareng-bareng aja gituu. Masak semua barengan, jalan juga barengan hehe.

Di awal kita bakalan ketemu tempat lapang yang katanya bernama kandang rusa atau apa ya (keknya bukan itu sih hehehe lupa). Sepanjang jalan summit attack indah banget sebenernya tapi saya gak kuat ngantuk begitu matahari mulai nampakin diri. Hmmm, efek kurang oksigen kali yak. Kalo boleh tidur, tidur deh, enak banget tidur berjemur. Anget. Di perjalanan ini, setelah kita ketemu ama jalur yang dari Tretes, terjal nya ampun hehe. Vegetasi jelas udah gak kayak dibawah lah ya. Udah terbuka banget. Untungnya carrier udah di taruh bawah semua, jadi bawaan enteng, body yang tetep berat haha. Menjelang puncak ada beberapa tempat lapang yang bisa buat tenda, tapi gak tahu deh saya apa cuaca puncak Arjuno memungkinkan ngecamp disitu. Kalo kayak Pangrango kan oke-oke aja. Ada beberapa memorial pendaki yang kita lewati, rupanya Arjuno cukup memakan korban. Alhamdulillah banget sampai titik ini kita gak apa-apa.

3 jaman perjalanan, nyampe di puncak Arjunoooo. Pacarkuuuuuu. Anak-anak mulai foto sambil berdiri diatas batu ampe bikin saya khawatir kalo mereka jatuh kepleset atau gimana gitu, Kalo pas dibawah saya ama mas Toefl foto dengan tulisan mama-papa maaf saya kena badai, sekarang fotonya jadi mama-papa saya udah di puncak arjuno hehehe. Anak-anak yang lain macem eL, Bayu, Fakhri dll foto dengan tulisan my beloved someone nya hehe, sedang Reza dengan dirgahayu HMTI 2010, so sweet, ketahuan banget anak himpunan nya. Saya foto juga dengan tulisan geura cageur buat Iman, soalnya sumpah deh setelah baca note di facebook saya baru tahu penyakitnya ternyata langka dan parah Senyum sedih, pokoknya geura cageur brother, gak pernah kebayang kalo suatu saat penyakit nya jadi separah itu Senyum sedih, ntar urang gak ada ojeg pribadi lagi dong gimana heuheu. Bikin tulisan balesan buat wece-wece 42 males ah Senyum dengan lidah terjulur, kesian ntar emak galau karena gak kemana-mana wkwkwk. Lagian ekspedisi nya kan rahasia nih ceritanya, hehe.

Pemandangan Arjuno ini, keren mampus. Terkeren dari semua pacar saya. Kalo kata Fakhri yang udah ke Semeru sih katanya masih menang Arjuno view nya. Puncak Arjuno kan batu-batu gitu, jadi mata bebas memandang kemanapun kamu mau. Lihat Semeru, Slamet, Sumbing-Sindoro, Lawu, Merapi-Merbabu. Laut Pasuruan… dan
Awan kintooooooon. Ini nih baru namanya negeri atas awan. Lautan awan.

Sumpah. Kerinduan saya ama pacar tandas. Tuntas. Lunas.

Nih dibawah beberapa gambar favorit saya.

385348_524619160929010_168213349_n

Ini kayaknya dari kamera Cemlon, yang tengah adalah Iwak Cemlon, yang saya nobatin jadi maskot di nanjak kali ini haha.

arjuno 011

Foto ini candid saya sendiri yang ambil. Suka aja ngelihat awan-awan, dan pas banget ama pose nya Reza. Mau minta difotoin begini juga sih tadinya, tapi kalo gak candid suka jadi gak bagus Senyum sedih

240795_611578565521083_522348397_o

Foto keluarga Senyum

Sekitar jam 9an kita turun. eL masih ada niat buat ngejer puncak Welirang. Saya niat ikut juga dong hehehe, kalo boleh ikut. Meskipun gak yakin ama fisik yang penting coba dulu deh hehe. Sekitar 2 jam kemudian, nyampe di lembah lagi.. Sebenernya bisa lebih cepet kalo turunnya lari-lari. Tapi udah takut T.T takut keseleo kayak dulu waktu balapan turun ama bung Ridho Senyum sedih.

Sesampenya di bawah, Ipank dll yang gak ikut muncak udah masakin. Enak luar biasa makan nasi anget (yang agak gigih kalo kata orang sunda). Hahahaha luar biasa gabut deh saya, selama ngetrip dimasakin orang, tinggal mam doang hehe. Rencana  berubah, ke Welirang nya gak jadi, mungkin karena emang faktor cuaca ama waktu juga yang udah kurang bagus.

Kenyang makan, beresin barang-barang. Bakar sampah. Saya jadi TS (tukang sampah) ngumpulin sampah yang gak bisa dibakar buat dibawa kebawah. Posisi TS sekejap aja udah diambil alih ama Adly dan Reza, yang sepanjang jalan turun berhasil ngumpulin kiloan sampah. Gini nih, contoh pendaki teladan Senyum dengan mulut terbuka.

Nah, nah, nah, ini nih. Anti klimaks. Ilang pas turun. Ceritanya karena udah pengen cepet-cepet turun, jadi turun nya agak ngebut. Rombongan depan saya udah gak kelihatan, sementara saya jadi di depan rombongan belakang. Okeh, sebenernya bukan ilang kok, cuman ngelambung. Saya udah agak curiga aja waktu diakhir ngerasa jalannya agak beda, tapi waktu saya tereakin masih ada yang bales, jadi lanjut deh. Lama-lama haqqul yaqin kalo saya milih jalan yang beda.

Deg. Langsung keingetan cerita-cerita spooky Arjuno-Welirang. Cerita orang nyasar, dan mati disana. Cerita ngunduh mantu dan lain-lain. Untungnya masih bisa mikir rasional. Saya yakin kok akal sehat masih berteman ama saya, saya gak kesambet. Saya tinggal turun dikit lagi ke ladang dan saya bakal ketemu orang. Tapi saya khawatirnya ama rombongan, jujur. Gak kebayang udah cape, masih harus nyariin bolak-balik di gunung, takut anak orang ilang, ih pasti sebel banget. Gak enak banget perasaan karena itu. Akhirnya saya turun makin cepet, dan ketemu ladang ama petani. Berharap-harap cemas nanya apa mereka ngelihat pendaki lain. Dan ternyata enggak. Saya terus nanyain arah ke Cangar, tapi katanya masih jauh. Wow, gue nyasar sejauh apa sih inih? Dari situ mulai bingung. Saya bisa aja cari cara biar sampai ke Cangar, gak bakal susah, tapi rombongan yang lain gimana? Gak lucu deh lagi-lagi bikin heboh karena sembrononya saya.

Dan… dan… dan… Ditengah (hampir) putus asa, saya lihat ujung sebuah carrier berwarna oranye. eL, yep, itu eL. Gak langsung nyaut waktu diteriakkin woy. Nyaut juga akhirnya waktu diteriakin eL. Yep, itu beneran eL. Haha, sumpah ujung carriernya dia yang berwarna oranye itu adalah pemandangan paling melegakan dan membahagiakan. Puihhh. Lega. Saking senengnya saya cuman bisa cengengesan, meskipun disemprot juga heuheu.

Rupanya saya gak ilang kok #keukeuh. Dari ladang saya bertemu petani itu, saya bisa melihat tempat pos pengambilan terakhir dimana Asep dan Anton udah sampai duluan. Kalo ditarik garis lurus 10m an lah. Jadi…. saya cuman melambung dikit, hehe. Argumentasi yang ditolak mentah-mentah. Pokoknya status saya barusan itu ilang. Rupanya tadi setelah berasumsi saya ilang eL langsung ngacir ke bawah buat nyariin. Maaf ya semua. Biar ini jadi pengalaman tambahan buat saya Senyum.

Hmm, hampir jam setengah 6 udah nyampe dibawah, ketemu Mas Jum lagi. Trus saya ngerusakin powerbank rakitan nya mas Pray T.T saking pengen cepet-cepet buka hape. Sesuai prediksi dicariin ama anak-anak les hahaha. Belajar nya mandiri dulu ya dek Senyum dengan lidah terjulur, hehe. Bada isya kita turun carter pickup. Kalo ditotal patungan nya jadi murah banget total 20an gitu deh PP dari Batu. Nih, dari sini bingung mau nginep dimana, Akhirnya nginep di kontrakan Fakhri, agak jauh tapi minimal ada temen buat ke stasiun, dan gak ditinggalin pagi-pagi hehehe. Tadinya mau beli baju di jalan karena saya udah gak ada baju bersih layak pakai, karena gak sempet gak jadi dan Reza nawarin beberapa baju dia yang masih bersih. Nyampe di kosan Fakhri, cuman bisa ngakak ngelihat baju yang dikasih Reza. Kaos lengan pendek dan celana selutut. Duh, Za? Jilbab gue ini bukan basa-basi. Hahaha, akhirnya pinjam bajunya Fakhri yang panjang-panjang. Malem itu, daku tidur lelap sekali Senyum.

Besok nya jalan, makan, nemu batagor superb banget murah dan enak. Pergi ke alun-alun, beli baju di Ramayana, langsung ganti disitu biar bisa balikin bajunya Fakhri. Agak teroma sih lihat alun-alun. Idih bakalan lama gue gak bakal mau shalat di Masjid Agung Malang. Dan di alun-alun, Adly yang mau ke Semarang sempat nanya-nanya ke semacem Turis centre yang ternyata minta dibayar, wkwkwk.

Akhirnya kita jalan ke stasiun, Adly gak jadi beli tiket kereta. Jadi ini sih Fakhri dkk judulnya nganter Ami aja haha. Makasih dan maaf merepotkan ya mas bro. Di stasiun agak repot karena saya gak ada KTP. Akhirnya diizinin masuk juga. Wow, ekonomi nya Malabar jauh jauh jauh lebih enak dibandingkan Kahuripan Senyum.

Dan saya pun pulang…

Rabu, 15 Mei’13

Shubuh di naung langit Bandung.
Dingin karena rindu merangsek turun.
Pada negeri di atas embun.

Sampai ketemu lagi ya pacar Senyum.

Beberapa gunung yang berkesan buat saya, Papandayan, nanjak paling bodoh, gokil dan nekat. Ceremay, cinta pertama lah ya Senyum. Cikuray, ini masalah mental mamennn. Tapi Arjuno, its a whole different story. Perjalanan yang lebih baik dari dompet dan seisinya, no regret Senyum.

Cost

Kahuripan (Bandung-Kediri)
100rebu

Puspaindah (Bandung-Landungsari) > bisa turun di Batu juga
17rebu

Patungan Ongkos PP Batu-Cangar-Arjosari
23rebu

Angkot ke Stasiun Malang
3rebu

Malabar
50rebu (promo, kalo gak biasanya 130-160)

Perjalanan

Cangar – Tempat Bikin Tenda Yang Saya Tidak Tahu Namanya
3 jam kurang

Tempat Bikin Tenda Yang Saya Tidak Tahu Namanya – Lembah antara Kembar 1 dan 2
3 jam an

Lembah – Puncak Arjuno
3 setengah jam

Lembah – Puncak Welirang
Gak tau, harus nya sih lebih cepet dibanding ke Arjuno, mungkin 2 jam an

 

Kalo dilihat dari jam perjalanan, perjalanan double summit 3 hari dua malam sangat-sangat memungkinkan. Bahkan kalo mulai pagi-pagi, mungkin sehari bisa sampai Arjuno, dan besoknya summit ke Welirang. Tapi cuaca nya itu lhooo.

Advertisements

2 thoughts on “Arjuno-Welirang, Perjalanan yang Lebih Baik dari Dompet dan Seisinya :D

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s