Jangan Bawa Mie ke Gunung!

Setuju gak sih kalo Indo*ie itu makanan paling enak sedunia? Murah lagi. Gampang pula bikinnya. Kenyal-kenyalnya itu lhooo.. Bumbunya itu lhoo… ahahaha.

Sekarang bayangin makan makanan terenak di dunia, di samping api unggun, di bawah bintang-bintang, setelah badan capek banget seharian mendaki? Enak? Ya iyalah pasti.

Dari dulu, mie makanan juara yang gak pernah saya tinggalin buat dibawa naik gunung. Tapi sekarang saya udah mikir dua kali buat bawa mie naik gunung.

Kenapa?

1. Mie itu bakal nyerap air dari tubuh kita, dengan cepat. Di gunung, umumnya tubuh kita mengalami dehidrasi, masih butuh gitu airnya ditarik lagi ama mie di perut?

2. Pernah dengar tentang lamanya mie instan mengendap di perut kita? Lebih dari dua hari. Yang berarti si Mie ini akan bikin berat perut dan bikin berat gerak ntarnya. Coba deh, dalam sehari makan mie 2-3 kali sebagai pengganti nasi, trus cek berat badan dalam kisaran waktu sehari setelahnya. Biasanya kalo kita makan normal, berat badan kita cenderung sama ketika di timbang di pagi hari dengan keesokan paginya. Lain halnya dengan mie, pantesan kaaan saya kalo abis naik gunung timbangan malah naek Senyum sedih.

3. Mie butuh air buat ngerebusnya, yang berarti bikin kita harus mencadangkan air selain untuk minum. Berat dong ihhh.

Okeh, kalo bukan mie, gantinya apa?

Kita bisa coba namanya bawa nasi dari bawah, kelihatan agak berat sih, tapi kalo kita itung berat mie instan dan air buat rebusnya, kayaknya bakal sama aja, atau malah nasi lebih ringan. Beras? Terserah sih. Kalo saya masak beras di gunung, lama dan sering gagal hehe. Lauknya? Kalo saya kemaren bawa ikan asin yang udah berbumbu sambal plus kentang kering ke Sumbing, rasanya mantap Senyum dengan lidah terjulur. Lebih oke lagi sepertinya bawa ikan kalengan, semacam tuna atau sarden buat tambahan protein. Bawa telor rebus juga oke, secara apalagi telur rebus tahan lama selama cangkangnya gak dibuka. Kalo pendakiannya berhari-hari? Bawa roti aja, atau lebih kerennya lagi, oatmeal hehe. Selai kacang buat temennya roti mantap tuh, sumber protein juga, dan bawanya gak ribet. Sama susu bubuk juga bisa, anget-anget, rotinya dicelupin gitu hehe… Protein susu itu protein yang paling cepat dicerna tubuh lho (makanya binaraga ngandelin whey ama casein), kalo gak salah nomer dua nya itu telur.

Kalo buat cemilannya, bawa aja kismis, manis dan enteng sepanjang jalan. It works well for me, hehe.

Kalo ngotot pengen nge-mie di pendakian, bolehlah sebungkus dimakan buat temen nasi beramai-ramai, asal jangan diandelin banget aja. Atau mungkin makannya di puncak, pas udah mau turun, disaat energi dan minum dirasa gak bermasalah di perjalanan pulang. Kalo saya sih, sekiranya perjalanan besoknya mau mendaki apa pulang masih berat gitu, tobat mie deh, kecuali icip-icip Senyum dengan lidah terjulur.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s