0

Membuat Sushi Halal

Karena males ngetik ulang, mari kita biarkan gambar yang berbicara…

image

image

image

image

Advertisements
0

Printilan Impian Rumah Pras & Ami

Harga rumah dan tanah makiiiin mahal aja! Di Bandung nih, rata-rata aja KPR rumah baru di banderol dengan harga 600jutaan dengan luas tanah yang gak nyampe 100m. Okelah kita coba hitung-hitungan ya. Dengan harga segitu, berarti kamu harus nyiapin DP sekitar 80 juta, dengan cicilan kurang lebih yah, 8.5 jutaan lah kalo dicicil selama 10 tahun. Ada juga sih rumah yang dibanderol dengan 270an juta, tapi biasanya jauh kemana-mana. Mau itung-itungan lagi? Yah, sedianlah DP ama administrasi sekitar 60 juta, trus cicilan 3.6 jutaan per bulan buat KPR 10 tahun. Iu pake itungan kasar ama sederhana aja sih…
Nah. Berarti range harga yang harus disediain setiap tahunnya berkisar antara 40-100 juta per tahun!
Banyak yah! :p

Belum lagi, harus nabung buat DPnya dulu, secara kami bisa dianggap late starter, dan nikah tanpa, ya, tanpa modal, selain nekat tentu aja, hehe, berarti masih butuh waktu buat nabung DP.

Namun, sekarang kan lagi trend tuh kampanye-kampanye atau tausiyah yang nganjurin kita untuk hidup tanpa riba lah, hidup sesuai kemampuan dan tanpa ngutang lah, hal ini semakin membuat kami males juga untuk punya rumah pake KPR.

Rencana jangka pendek nya sih, sewa rumah terus selama di Bandung, dan lalu kemudian pindah ke Kuningan setelah 10 tahunan lah, dan bikin rumah disana. Pertimbangannya, kami, atau dia, gak pengen terus-terusan jadi karyawan. Banting tulang di kota besar, pergi pagi-pagi banget lalu pulang malem banget, rasanya… gimana gitu! Dan kami sepakat bahwa kami pengen punya lingkungan buat tumbuh anak-anak yang menyenangkan, udara seger dan halaman luas! Deket gunung pula! Makanya, kami juga menyepakati bahwa tahun-tahun awal pernikahan harus diisi sama mengejar tabungan skill, bukan tabungan materi. Entah itu ilmu di bidang engineering yang memungkinkan kami buat freelance, atau juga ilmu peternakan dan pertanian yang juga jadi impian kami kalo nanti pindah ke Kuningan.
Lagipun. Kalo dilihat-lihat itung-itungan tadi, untuk sewa rumah kecil, dengan 1-2 anak balita di Bandung, 10-20 juta aja udah bisa dapet rumah yang nyaman, dan relatif ada di tengah kota. Bandingin deh sama 100 juta yang harus dirogoh buat nyicil rumah tiap tahun, yang dapetnya bakal sekitaran Bandung Timur dll… Okelah, kalo nyicil rumah emang kita bakal dapet rumahnya sih, bisa buat investasi dan lain-lain, tapi kalo liat uang yang kita keluarin buat bunganya itu lhoh, pedihhhhh, biarpun katanya harga properti naik terus ya. Tapi kami rasa, margin yang bisa kami tabung buat bikin rumah di kampuang bakal cukup buat bikin rumah yang lebih legaa, hehe. Ini sih memang tergantung kebutuhan dan pertimbangan personal sih.

Note: Buat kami tengah kota itu daerah Bandung Utara khususnya Dago dan sekitarnya. Belum mupon soalnya dari Kampus Gajah dan Mesjid Salman, hehe.

Tapi biarpun dikata belum akan mikirin cara beli rumah dalam waktu dekat. Yah. Tetep aja sih kepikiran. Apalagi barusan ada yang nawarin tanah dengan harga murah bingits. Sebenernya, yang paling gak enak dari rumah ngontrak itu, gak bisa seenaknya kita custom, dan kita bangun dengan desain sendiri. Ituuu!

Ya sudah, daripada galau dan bimbang. Mending ngesave-save dulu lah, fitur-fitur rumah impian dan printilannya. Terlepas dari bagaimana cara dan dimana itu rumah bakal dibangun…

1. Ada halaman dan tamannya.
2. Ada kolam ikannya.
3. Ada saung bambu, dan ayunan.
4. Ada tempat ngelepas sepatu kayak di Jepang.
5. Model rumah minimalis aja, gak perlu yang luas-luas biar gampang ngurusnya.
6. Dapur simple yang nyatu sama ruang keluarga.
7. Rumah-rumah lucu kayak di Bosscha.
8. Halaman belakang luas dan ketutup buat maenan dan guling-guling tanpa repot pake kerudung.
9. Ruang kerja/perpustakaan nuansa kayu di lantai dua yang ngadep le taman.
10. Rumah dilengkapi sama IPAL rumahan! Penting. Dan sistem pembuangan sampah yang memudahkan buat ngerubah sampah organik jadi kompos.