0

Kasur, sumur, dapur dan surga yang tak dirindukan itu…

Bismillahirrohmanirrohim

Sudah lama saya pengen nulis ini. Tapi takut, takut salah hehe… Kepikiran untuk nulis saat denger Thorieq, anak Mbak Leyla, bilang ke ibunya kalo dia pengen kawin. Haha, baru 4 taun lho dia. Saat itu Mbak Leyla cuman jawab, kalo Thorieq mau kawin, harus sekolah dulu. Belajar dulu kawin itu kek apa.

Ah, bijitulah. Segala sesuatu musti ada ilmunya. Sampai sekarang, saya juga masih merasa harus banyak belajar, dengan praktek di lapangan tentu saja, hehehehe.

Apa yang saya tulis, bukan ilmu, bukan fatwa, anggap saja opini pribadi yang tidak bisa jadi rujukan. Sekedar sharing karena saya merasa tercerahkan akhir-akhir ini. Uhuk-uhuk.

So, beberapa tahun lalu, ada beberapa hal yang sedikit mengganggu saya tentang posisi perempuan dalam pernikahan.

Satu, mengenai hadits menolak ajakan suami.
“Apabila seorang suami mengajak istrinya untuk berkumpul hendaknya wanita itu mendatanginya sekalipun dia berada di dapur.” (HR. Tirmidzi: 4/387; dinilai shahih oleh Al-Albani dalam Shahih At-Targhib: 2/199). Nah lho, padahal kalo istrinya udah cape seharian di dapur gimana? Udah cape nyuci? Belum lagi katanya bakalan dikutuk malaikat ampe pagi. Kan kejaaaaammmmm.

Dua, mengenai poligami.
Selama ini saya gak mau banyak komen tentang poligami apalagi menghujat, menghina pelakunya karena bagi saya setiap ada yang komen jelek tentang poligami, itu terasa seperti menghujat Rasul. Tapi sebenernya saya belum sepenuhnya paham (atau menerima *cemlagidipoligamiaja, wkwkw).

Lalu lalu lalu lalu, sampailah saya pada sebuah artikel yang ditulis oleh Ust Ahmad Sarwat. Tentang tugas-tugas istri dalam rumah tangga. Saya cukup kaget ketika membaca bahwa 4 mahzab utama sepakat bahwa akad nikah hanya mengatur kewajiban istri di kasur. Gak termasuk urusan sumur dan dapur. Karena itu semua urusan suami. Ketika ngobrol sama beberapa temen cowok yang santri, mereka pada mengiyakan juga. Nah lhoh. Selama ini gue kemana aja, hahaha. *berasatelatbanget*

Tapi kan… istri wajib nurut sama suami. Kalo suami mem-babu-kan istri di rumahnya berarti istri harus pasrah dong. Nah, di artikel itu juga disebutkan kalo saat suami pulang dan bawain bahan makanan buat istrinya dan meminta istrinya buat masak lalu istrinya gak mau, suami gak boleh maksa dan harus nyediain makanan jadi buat istrinya. Plus, harus nyedian pembantu kalo misalnya istrinya butuh. Tebelin tuh kata-kata gak boleh maksa, karena menurut saya disitu itu poinnya.

Nah, yang lucu ternyata gak semua temen-temen cewe setuju sama hal ini. Juga temen-temen cowo. “Lah terus istrinya ngapain, tidur doang di rumah?” “Yah, mau enaknya aja dong” Hihi, pas banget sama yang diceritain sama Ust Ahmad Sarwat saat beliau membawakan materi ini sebagai isi ceramah. Banyak diprotes ibu-ibu! Hehe.

Buat saya, artikel ini jadi jawaban dua pertanyaan yang bikin galau diatas. Kenapa istri dikutuk malaikat sampe pagi… Karena itu satu-satunya tugasnya. Masa dikasih tugas satu aja gak dikerjain :P. Meski suaminya minta 4 kali sehari, meski istrinya udah capek mandi :P.

Artikel ini juga melengkapi pemahaman saya tentang poligami, yang terkesan enak banget buat cowok. Ternyata poligami itu berat bingits ya buat cowok kalo dilihat dari kewajiban-kewajibannya. Heuheu. Jauh dari bayangan saya selama ini kalo cowok yang poligami itu enak banget karena dia ada empat cewek yang ngurusin, padahal nyatanya dia yang harus ngurusin empat cewek itu.

Saya ngerasa cukup beruntung baca artikel ini pas masa-masa proses sama suami. Saya tunjukkin artikel ini depan mukanya, karena saya ngerasa kita perlu banget sepaham soal ini. Meskipun awalnya jidatnya terlipat-lipat, tapi setelah diskusi enggak lama dia cukup setuju.

So. Urusan dapur dan sumur bukan kewajiban kalian wahai para istri! Haha.

Tapi, kalo ada orang sholeh bilang kalo shalat tahajud itu gak wajib, meskipun itu 100% bener, besar kemungkinan orang sholeh tersebut tetep shalat tahajud kan yaa.

So, jangan nge-judge dulu kalo para istri yang ngeshare ini pemalas yak! *meskipunpadakasussayamemangiyahahahaha*

Apalagi nge-judge bahwa yang ngeshare lagi provokasi para istri supaya gak turun ke dapur dan sumur! Enggak… sama sekali bukan itu poinnya! Menurut saya poin paling penting dari tahu kewajiban masing-masing itu adalah saling pengertian dan saling menghargai! That’s it that’s all…

Saya sendiri masak hampir dua kali sehari dan hampir tiap hari, karena sayang suami *blushing* Sebaliknya, suami saya juga gak segan cuciin baju-baju kami.

Jadi, saat suami gak punya duit buat bayar pembantu minta para istri buat masak dan beresin rumah (yang kadang bisa seharian itu), dan istrinya mau, hargai itu, itu! Maklumi kalo malem dia bermalas-malasan karena emang capek! Makanya saya bete banget ngedenger suami yang curhat kalo di rumah istrinya kucel cuman pake daster doang. Yakali kalo mau istrinya cantik jangan disuruh banting tulang nyuci baju! Kucelnya dia karena cinta lho! Maklumi kalo tugas dia sebagai penyejuk pandangan buat suaminya agak terganggu gegara tugas-tugas tambahan yang ngehabisin waktu istri seharian. Okelah ada banyak juga perempuan-perempuan yang luwes banget ngurus rumah tangga dan tetap tampil cantik seharian, tapi manusia ada kadarnya dong ya… Pesen saya kalo nemu istri kayak gini, *yangsebenernyakalodiIndonesiabanyakbingits* sayangin dia kayak Habibie sayang ama Ainun! Beneran deh! Apalagi kalo plus-plus ikut bantuin cari duit juga, subhanallah…

Ini poinnya. Gak maksa, dan saling pengertian. Dan saya rasa ini berlaku juga buat istri. Kewajiban suami itu cuman menuhin kebutuhan pokok lho. Semampu dia. Inget itu. Jadi kalo loe nemuin suami yang bersedia banting tulang buat bisa ngajakin loe liburan, mudik setaun sekali, beliin gadget baru, lipstik 500rebu beserta gaya hidup lainnya yang gak ada habisnya itu, hargainnn. Jangan loe manyun terus lupa kalo sehari-hari makan, rumah, dan lain-lainnya dia yang nanggung. Karena saya pernah baca hadits yang nyebutin kalo istri itu paling sering lupa ama jasa-jasa suaminya.

Ah, nulis ini semanget banget, sekaligus capek, sekaligus ngerasa sok tahu, haha. Mudah-mudahan kita senantiasa diberi petunjuk, jadi istri yang diridhoi suami, jadi suami yang mengayomi istri, punya keluarga yang mendamaikan hati… aamiin.

Advertisements